PERATURAN PAJAK
KEPUTUSAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA 
					 NOMOR 363/KMK.01/1998

						TENTANG 

   HARGA PEMBELIAN PEMERINTAH ATAS PUPUK KCL IMPOR BERSUBSIDI SAMPAI DENGAN TERSUSUN RAPI 
		    DI GUDANG LINI II PT PUSRI UNTUK SUB SEKTOR TANAMAN PANGAN

				MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA,

Menimbang :

bahwa dalam rangka menjamin pengadaan, kelancaran penyaluran dan perhitungan subsidi pupuk KCl impor 
bersubsidi, dipandang perlu untuk mengeluarkan Keputusan Menteri Keuangan tentang Harga Pembelian 
Pemerintah atas pupuk KCl impor bersubsidi untuk Sub Sektor Tanaman Pangan.

Mengingat :
	
1.	Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 122/M Tahun 1998;
2.	Keputusan Menteri Keuangan Republik Indonesia Nomor 812/KMK.04/1985 tentang Tata Cara 
	Pembayaran Pajak Pertambahan Nilai (PPN) atas Pupuk dan Pestisida Bersubsidi;
3.	Keputusan Menteri Keuangan Republik Indonesia Nomor 579/KMK.04/1996 tentang Penunjukan 
	Direktorat Jenderal Anggaran Sebagai Pemungut Pajak Pertambahan Nilai atas Penyerahan Pupuk dan 
	Pestisida Bersubsidi;

Memperhatikan :

Hasil Keputusan Rapat Koordinasi Terbatas Ekuin Mengenai Upaya Peningkatan Produksi Pertanian tanggal 
17 Juni 1998.

					      MEMUTUSKAN :

Menetapkan :

KEPUTUSAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA TENTANG HARGA PEMBELIAN PEMERINTAH ATAS 
PUPUK KCL IMPOR BERSUBSIDI SAMPAI DENGAN TERSUSUN RAPI DI GUDANG LINI II PT PUSRI UNTUK SUB 
SEKTOR TANAMAN PANGAN


PERTAMA	:	Harga Pembelian Pemerintah (HPP) di lini II atas pupuk KCl impor bersubsidi 
			ditetapkan sebesar Rp1.434.450,00 (Satu juta empat ratus tiga puluh empat ribu 
			empat ratus lima puluh rupiah) per ton pupuk kantong untuk pupuk sebanyak 60.000 
			ton di gudang PT Pusri per tanggal 1 Juli 1998.


KEDUA		:	(1)	HPP sebagaimana dimaksud pada Diktum Pertama tidak termasuk Pajak 
				Pertambahan Nilai (PPN).
			(2)	PPN atas penjualan pupuk KCl impor ke Sub Sektor Tanaman Pangan 
				ditanggung oleh Pemerintah.
			(3)	PPN sebagaimana dimaksud pada ayat (2) terhutang sejak Direktorat 
				Jenderal Anggaran menerbitkan bukti pungutan dan penyetoran PPN.


KETIGA		:	Tata Cara pembayaran pupuk KCl impor bersubsidi sampai dengan tersusun rapi di 
			gudang lini II PT Pusri kebutuhan MT 1998 dan MT 1998/1999 adalah sebagai berikut :

			(1)	Pembayaran subsidi pupuk dilakukan dengan cara :
				a.	Sekretaris Jenderal cq. Biro Tata Usaha BUMN melakukan verifikasi/
					pemeriksaan atas dokumen tagihan subsidi dari distributor (Unit 
					Pemasaran PT Pusri).
				b.	Sekretaris Jenderal mengajukan persetujuan Menteri Keuangan 
					mengenai dana pembayaran subsidi pupuk.
				c.	Setelah memperoleh persetujuan dari Menteri Keuangan, Sekretaris 
					Jenderal menyampaikan Surat Permintaan Penerbitan SKO dan SPM 
					kepada Direktur Jenderal Anggaran.
				d.	Setelah menerima dokumen sebagaimana dimaksud dalam huruf c, 
					Direktur Jenderal Anggaran menerbitkan SKO dan SPM kepada Bank 
					Indonesia ke rekening distributor (Unit Pemasaran PT Pusri).

			(2)	Tagihan pembayaran subsidi dari distributor (Unit Pemasaran PT Pusri) 
				kepada Sekretaris Jenderal sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) huruf a 
				disampaikan oleh distributor (Unit Pemasaran PT Pusri), dilengkapi dengan 
				dokumen-dokumen sebagai berikut :
				a.	Sertifikat Surveyor atas bukti kedatangan barang/pupuk di gudang 
					PT Pusri yang meliputi pemeriksaan kwalitas dan kwantitas barang/
					pupuk.
				b.	Invoice/Faktur.
				c.	Certificate of Origin.
				d.	Bill of Lading (B/L).
				e.	Bukti setor PPN pupuk impor dari Bank Devisa.
				f.	BAR (Berita Acara Rampung) pembongkaran pupuk di pelabuhan 
					tujuan dari EMKL kepada PT Pusri.
				g.	Faktur Pajak.
				h.	Kwitansi pembayaran subsidi pupuk.


KEEMPAT	:	Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan.




Ditetapkan di Jakarta
Pada tanggal 28 Juli 1998
MENTERI KEUANGAN

ttd

BAMBANG SUBIANTO
KANWIL PAJAK Daerah Istimewa Yogyakarta
Jl. Ringroad Utara No. 10, Yogyakarta 55282
Telp : +62 274 4333951 / Fax : +62 274 4333954
Copyrightę Kanwil DJP DIY. Developed by Citra.web.id
Best View on Firefox 3